Native Group Wants Judge to Toss Hotel Casino’s Counterclaims in Racism Case

Connie Uhr

Sebuah kelompok aktivis penduduk asli Amerika telah meminta seorang hakim federal di South Dakota untuk menolak klaim kasino hotel tentang pelanggaran, gangguan, pencemaran nama baik, dan konspirasi sipil.

Jam Connie
Jam ConnieConnie Uhre menyemprot seorang pemrotes dengan Pledge di tempat parkir Grand Gateway Hotel. (Gambar: NDN Collective)

Kelompok itu, NDN Collective, menggugat Grand Gateway Hotel di Rapid City dan pemiliknya, Connie dan Nicholas Uhre, pada bulan Maret setelah mereka tampaknya melarang penduduk asli Amerika memesan kamar dan mengunjungi bar kasinonya. Itu menyusul penembakan fatal di salah satu kamar hotel. Baik penembak maupun korban adalah penduduk asli Amerika.

Gugatan NDN menuduh hotel melakukan diskriminasi rasial. Ia ingin tindakan Uhres Maret lalu dinyatakan melanggar hukum dan mencari ganti rugi, umum, dan khusus.

Tetapi Uhres membalas, dengan alasan NDN telah mengorganisir konspirasi untuk masuk tanpa izin dan mencemarkan nama baik mereka. Beberapa hari setelah pelarangan yang nyata, beberapa anggota NDN Collective mengunjungi hotel untuk mencoba memesan kamar untuk menguji apakah itu nyata. Mereka ditolak.

Selanjutnya, kelompok itu memprotes di dalam dan di sekitar hotel, menyerukan boikot. Selama salah satu protes ini, Connie Uhre mengosongkan sebotol semprotan debu ke wajah salah satu demonstran, menurut NDN.

‘Protes Bukanlah Pengganggu’

Dalam mosi untuk menolak gugatan balik, pengacara NDN berargumen bahwa kelompok tersebut tidak dapat masuk tanpa izin di hotel karena itu adalah tempat umum. Faktanya, klaim hotel bahwa anggota NDN tidak dapat memasuki propertinya secara legal adalah bukti lebih lanjut bahwa hotel tersebut mendiskriminasi penduduk asli Amerika, kata mereka.

Sementara itu, klaim gangguan Uhres gagal karena “protes bukanlah gangguan, dan Klaim Balik juga tidak cukup membela kewajiban hukum atau tindakan melanggar hukum yang mendasarinya.”

“[The Uhres] bukan korban di sini,” bantah kuasa hukum NDN. “Mereka mungkin tidak suka bahwa NDN meminta pertanggungjawaban mereka atas diskriminasi mereka, tetapi ketidaksepakatan itu tidak mengubah protes Amandemen Pertama yang sah menjadi gugatan yang dapat ditindaklanjuti.”

Pemberitahuan Penggusuran

Berita larangan tersebut menyebabkan para pemimpin suku Sioux setempat mengeluarkan Grand Gateway dengan pemberitahuan penggusuran.

Rapid City bukan bagian dari reservasi suku mana pun, tetapi mereka berpendapat bahwa kebijakan hotel tersebut melanggar perjanjian tahun 1868 antara Sioux dan pemerintah AS, yang mereka yakini masih berlaku.

Perjanjian itu menyatakan:

… tidak ada orang atau orang kulit putih yang diizinkan untuk menetap atau menempati bagian mana pun dari [land north of the North Platte River or east of the summits of the Big Horn Mountains]; atau tanpa persetujuan orang India terlebih dahulu telah dan memperoleh, untuk melewati yang sama.

Postingan Native Group Wants Judge to Toss Counterclaims Hotel Casino dalam Kasus Rasisme muncul pertama kali di Casino.org.

Author: David Stewart