IRS Employees Charged With Stealing COVID-19 Funds, Money Spent in Las Vegas

IRS COVID relief fraud Las Vegas trip

Lima karyawan saat ini atau mantan Internal Revenue Service (IRS) menghadapi atau telah mengaku bersalah atas penipuan kawat dan tuduhan lain atas dugaan keterlibatan mereka dalam skema yang menipu uang dari program bantuan COVID-19 federal.

Penipuan bantuan COVID IRS perjalanan Las Vegas
Penipuan bantuan COVID IRS perjalanan Las VegasDepartemen Kehakiman mengatakan lima mantan atau agen IRS saat ini diduga mencuri uang dari CARES Act dengan mengajukan aplikasi bantuan virus corona yang tidak jujur ​​kepada pemerintah federal. Sejak saat itu, dua orang mengaku menggunakan sebagian uangnya untuk mengunjungi Las Vegas. (Gambar: Shutterstock)

Departemen Kehakiman mengumumkan berbagai tuduhan kemarin terhadap lima orang yang bekerja atau terus bekerja di kantor IRS di Tennessee dan Mississippi. Jaksa federal menuduh bahwa para terdakwa secara ilegal memperoleh dana di bawah Program Perlindungan Gaji (PPP) dan Program Pinjaman Bencana Cedera Ekonomi (EIDL) selama pandemi virus corona.

Baik PPP dan EIDL adalah program stimulus federal yang disahkan sebagai bagian dari Coronavirus Aid, Relief, and Economic Security (CARES) Act. DOJ menuduh bahwa lima individu mengajukan aplikasi pinjaman palsu yang secara kolektif mencari lebih dari $ 1 juta.

Keuntungan haram kemudian dihabiskan untuk berbagai kemewahan, termasuk perjalanan kasino mewah ke Las Vegas, kendaraan mewah, dan mode kelas atas.

Penipuan Orang Dalam

Pengacara AS Kevin Ritz dari DOJ’s Western District of Tennessee menjelaskan bahwa pemerintah federal berkomitmen untuk membasmi aktor jahat dalam badan yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan pajak dan mengelola Internal Revenue Code.

Orang-orang ini – bertindak karena keserakahan murni – menyalahgunakan posisi mereka dengan mengambil dana pemerintah yang diperuntukkan bagi warga dan bisnis yang sangat membutuhkannya,” kata Ritz. “Kantor kami tidak akan ragu untuk mengejar dan mendakwa individu yang mencuri dari pembayar pajak negara kami.”

Dua dari lima terdakwa menggunakan sebagian dana COVID mereka untuk membayar perjalanan perjudian ke Las Vegas.

Fatina Hewitt, 35, dari Olive Branch, Mississippi, menghadapi satu tuduhan penipuan kawat. DOJ mengatakan Hewitt, yang sebelumnya dipekerjakan oleh IRS sebagai asisten program manajemen TI, mengajukan pinjaman EIDL sebesar $338.900 dan memperoleh keuntungan yang salah sebesar $28.900.

DOJ mengatakan Hewitt menggunakan uang itu untuk membeli pakaian dan aksesoris Gucci dan perjalanan ke Las Vegas. Dia mengaku bersalah pada 4 Oktober atas tuduhan penipuan kawat.

DOJ mengatakan Tina Humes, 56, dari Memphis, juga menghadapi tuduhan penipuan kawat karena mengajukan $123.612 uang bantuan COVID. Humes mengeluarkan dana $123.612, uang yang diduga dia habiskan untuk perhiasan dan beberapa perjalanan ke Las Vegas. Pada 27 Juli, dia mengaku bersalah atas tuduhan penipuan kawat.

DOJ tidak merinci di mana Hewitt atau Humes tinggal selama di Las Vegas, atau apakah keduanya berjudi dengan uang kotor.

Tiga dari lima sekarang telah mengaku bersalah atas penipuan kawat, tuduhan yang membawa hukuman maksimum hingga 20 tahun penjara.

Investigasi Penipuan UU CARES

DOJ mengatakan terus menyelidiki penipuan CARES Act oleh pegawai federal setelah Jaksa Agung Merrick Garland pada Mei 2021 membentuk Gugus Tugas Penegakan Penipuan COVID-19.

Gugus Tugas, kata Garland, “mendukung upaya untuk menyelidiki dan menuntut aktor kriminal domestik dan internasional yang paling bersalah” yang terlibat dalam bantuan pandemi ilegal.

Hingga saat ini, DOJ telah memulihkan lebih dari $75 juta dana PPP yang diperoleh secara curang. FBI juga telah menyita real estate dan barang-barang mewah yang dibeli dengan hasil tersebut.

Postingan Karyawan IRS yang Dituduh Mencuri Dana COVID-19, Uang yang Dibelanjakan di Las Vegas muncul pertama kali di Casino.org.

Author: David Stewart