Couple Who Survived Las Vegas Mass Shooting Wed on its 5th Anniversary

Oct. 1 Survivors Wed on that Day

Robert Aguilar dan Rosa Miranda selamat dari penembakan massal terburuk dalam sejarah AS bersama. Dan, pada tanggal 1 Oktober, pasangan lama itu mengklaim ulang tahun Festival Panen Route 91 yang bernasib buruk sebagai milik mereka dengan menikah.

1 Okt. Orang yang selamat menikah pada hari itu
1 Okt. Orang yang selamat menikah pada hari ituRosa Miranda dan Robert Aguilar adalah orang-orang yang selamat dari penembakan massal 1 Oktober di Las Vegas lima tahun lalu. Untuk membantu melawan kekuatan yang dimiliki oleh ulang tahun yang mengerikan ini atas hidup mereka, pasangan itu memutuskan untuk menikah pada hari Sabtu lalu. (Gambar: usatoday.com)

Aguilar dan Miranda berdiri di dekat bagian depan panggung selama set oleh penyanyi country Jason Aldean ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan dari lantai 32 resor Mandalay Bay. Pembantaian 2017 menewaskan 58 orang (tidak termasuk pria bersenjata itu) dan ratusan lainnya terluka.

Sebuah peluru menembus dada Aguilar, menghancurkan tiga tulang rusuk dan bersarang di tulang punggungnya. Dia lumpuh sementara. Dokter kemudian memberi tahu dia bahwa peluru itu datang dalam jarak satu inci untuk melumpuhkannya secara permanen. Selama 10 menit lagi, pasangan itu berpura-pura mati saat mimpi buruk terjadi di sekitar mereka.

Ketika penembakan berhenti, Aguilar dimuat ke pagar pembatas dan diseret ke mobil oleh sekelompok pria. Dipimpin oleh seorang mantan petugas pemadam kebakaran, mereka membawa dia dan korban lainnya ke rumah sakit.

1 Oktober Bukan Pilihan Pertama Mereka

Ulang tahun kelima pembantaian itu bukanlah pilihan pertama pasangan itu untuk tanggal pernikahan setelah Miranda menerima lamaran Aguilar. Ibunya membuat saran itu. Namun, setelah beberapa saat, kemungkinan kekuatan penyembuhan dari gagasan menantang itu perlahan mulai meresap.

Ini adalah hari yang kami berdua takuti,” kata Miranda, 41, kepada USA Today. “Kami ingin itu menjadi sesuatu yang positif, sesuatu yang istimewa, sesuatu yang kami hasilkan. Jadi saya berkata, ‘Ya.’”

Aguilar, 47, menambahkan, “Kami harus menemukan cara untuk membuat hari itu menjadi hari yang menyenangkan, sesuatu untuk memiliki kenangan yang lebih baik.”

Miranda dan Aguilar menikah di Camarillo, California.“Sabtu adalah hari yang paling menakjubkan dalam hidup saya,” kata Miranda kepada USA Today sesudahnya. “Ada begitu banyak kebahagiaan, saya bahkan tidak bisa menjelaskannya.”

Pertemuan yang Menggembirakan-Lucu Juga

Kisah bagaimana pasangan itu bertemu hampir sama mengharukan dengan kisah ketika mereka memilih untuk menikah.

Tujuh tahun lalu, Aguilar bercerai dan membesarkan dua putri. Miranda menjadi janda setelah suaminya meninggal, meninggalkannya untuk membesarkan tiga anak sendirian. Mereka bertemu karena mereka berdua memiliki anak perempuan di tim softball SMA yang sama. Ketika gadis-gadis berusia 14 tahun menjadi teman, mereka menyusun rencana untuk menjebak orang tua mereka.

“Awalnya, putri saya memberi tahu saya dan saya berkata, ‘Tidak, Anda tidak akan mencoba menjodohkan saya dengan seseorang hanya karena dia ayah teman Anda. Saya dapat menemukan seseorang jika saya mau,’” kata Miranda kepada USA Today.

Tapi cinta punya rencana lain. Mereka adalah pasangan selama sekitar dua tahun ketika mereka memutuskan untuk menghadiri Festival Panen Route 91 bersama-sama.

Menembak Setelahnya

Aguilar harus menggunakan alat bantu jalan, lalu tongkat, selama bertahun-tahun. Dan PTSD, depresi, dan rasa bersalah para penyintas yang mereka berdua derita terkadang tak tertahankan. Aguilar, seorang veteran Angkatan Darat, mengatakan kepada USA Today “Ada banyak hari yang saya pikir tidak ada alasan saya harus berada di sini di Bumi ini lagi.”

Atas saran dokter medis Aguilar, pasangan tersebut menjalani terapi.

“Mereka hanya seperti, ‘Kamu harus berbicara dengan seseorang,'” katanya. “Saya pikir saya tidak perlu melakukannya, tetapi setelah beberapa saat, itu membebani Anda. Anda tidak bisa tidur, Anda tidak bisa melakukan ini, Anda tidak bisa melakukan itu, dan itu benar-benar mempengaruhi kehidupan sehari-hari Anda.”

Membantu membawa pemulihan penuh pasangan itu adalah salah satu tamu pernikahan mereka – mantan petugas pemadam kebakaran yang membantu menyelamatkan Aguilar lima tahun lalu. Troy Finnestad, sekarang menjadi teman dekat, terbang ke Camarillo dari Michigan bersama istrinya.

“Mereka benar-benar mengubah hari yang mengerikan, menjadi hari yang sangat menyenangkan dan tak terlupakan,” kata Finnestad kepada USA Today. “Kamu tidak bisa memiliki akhir yang lebih baik.”

Postingan Couple Who Survived Las Vegas Mass Shooting Wed pada hari jadinya yang ke-5 muncul pertama kali di Casino.org.

Author: David Stewart