Cambodia Shuts Down 231 Illegal Gambling Establishments

Cambodia Shuts Down 231 Illegal Gambling Establishments

Estimasi waktu membaca 1 menit

Kamboja telah melaporkan penurunan tingkat perjudian ilegal sejak pemerintah mengejar industri terlarang. Hingga saat ini, pihak berwenang telah menutup 231 tempat perjudian ilegal dan menangkap 606 orang, termasuk enam wanita yang sedang diadili. Pihak berwenang menyalakan api di bawah operator kasino ilegal ini ketika Perdana Menteri, Hun Sen, memberikan arahan terhadap mereka beberapa bulan yang lalu di bulan September.

Dalam sebuah pernyataan kepada Khmer Times, juru bicara Kepolisian Nasional Letnan Jenderal Chhay Kim Khoeun menegaskan bahwa pihak berwenang masih aktif menangani kasus-kasus ini dan akan terus menangkapi orang-orang yang menjalankan perusahaan ilegal ini jika mereka tidak segera berhenti. Letnan Jenderal mencatat bahwa dengan penurunan tingkat perjudian ilegal yang mereka lihat, pihak berwenang sekarang lebih berkomitmen untuk menemukan lokasi dan menghentikan kejahatan.

Mengonfirmasi klaim Letnan Jenderal, Heng Kimhong, Kepala Program Riset dan Advokasi Asosiasi Jaringan Pemuda Kamboja juga mencatat penurunan tingkat perjudian ilegal di seluruh negeri sejak tindakan keras dimulai.

Kimhong menambahkan, “Meskipun sejauh ini tidak banyak penangkapan kejahatan perjudian ilegal seperti sebelumnya, namun otoritas setempat tidak boleh santai dan mengambil tindakan cepat untuk menghentikan situs perjudian ilegal di komunitas mereka.”

Salah satu ciri keberhasilan penumpasan tersebut adalah desakan Perdana Menteri untuk tidak menyisihkan pejabat yang menolak bekerja untuk menyukseskan arahan tersebut. “Saya ingin mengeluarkan perintah yang sangat ketat, tolong ambil tindakan tegas dan tepat waktu,” kata Hun Sen saat itu.

“Saya tidak ragu dengan pencopotan gubernur ibu kota-provinsi, gubernur distrik, Khan, kotamadya, atau petugas polisi tingkat mana pun yang dianggap tidak bertanggung jawab.

“Saya ingin memberi tahu Anda bahwa tidak mungkin lagi mentolerir situasi anarkis di kasino. Kita harus tegas.”

Author: David Stewart